Kamis, 12 April 2012

Cerpen Chiefa


BUNGLON
                    

                Chamelia melihat sebuah sapu tangan berwarna biru,, Di sapu tangan itu terdapat boordiran nama bertuliskan “ Ello On” .Chamelia melihat orang-orang di sekitar koridor sekolah, lalu ia melihat seorang lelaki yang berjalan terburu-buru . Lantas ia pun mengejarnya…

“ emm,, pasti ini punya cowok itu.. “ pikirnya & langsung berlari .. “ Ello-On.. Ello-On…” teriak chamelia , sehingga semua mata tertuju pada mereka.. orang orang heran mendengar chamelia berteriak..
Lelaki itu pun menghentikan langkahnya perlahan,,.. & berbalik melihat ke arah suara yang memanggilnya itu..

“ loe manggil gue?”
“ iyaa,, ini punya kamu kann?”
“ ouh.. iyaa thanks yaa..” jawab lelaki yang memiliki sapu tangan itu.
“ haha.. ,, lucu banget sih,, masa namanya Ello-On” kata seorang siswa yang melewati chamelia & lelaki itu..
“ iya,, hati-hati tuh,,… salah boordir.. kalo di tambah ‘B’ bisa gawwatt.. hahahahahaha..” kata siswa lainnya..
“ elo itu bisa baca nggak sih? Lulusan dari SMP mana Loe? Udah jelas-jelas nama gue itu “ELLO” dan huruf ‘O’ sama ‘N’ itu singkatan nama panjang gue!! Ngerti!!..
Kenapa loe bacanya di satuin. Malu maluin gue aja loe.. ! liat tuh,, orang-orang pada liatin gue..”  ucap Ello kepada Chamelia

Chamelia pun memberi argument,,
“ Lho.. kok jadi ngomel-ngomel ke aku sih!!.. udah syukur di ambilin sapu tangannya,, pasti sapu tangan itu berharga kan buat kamu.. kalo nggak pasti kamu udah nyuruh aku buang sapu tangan itu. Lagian kalo kamu mau nyalahin orang, salahin tuh tukang boordirnya,, di mana-mana nama singkatan itu pake titik! Di sapu tangan itu nggak ada titik..”   jelas chamelia yang agak emosi..

                                                #o#O#o#

“ Bunglon ,,… itulah awal pertemuan kita, yang sungguh mengesankan bagiku… . setelah itu aku ingat ,, kau pernah tersenyum padaku…” angan Chamelia melayang entah kemana, mengingat kejadian aneh yang telah lampau..

                                                #o#O#o#

Ello masuk ke dalam kelas dan tersenyum kepada Chamelia,,
“ Haii… J “ sapa Ello yang berada di pintu kelas,, sambil melambaikan tangan..
“ Haii jugaa… “ jawab Chamelia yang juga melambaikan tangannya..

                   Dino ( temannya Ello) yang duduk di belakang melihat hal itu,,, langsung meledek Ello..
“ cehhiiye… chiiyeee.. Ello.. Pagi-pagi udah say Haii sama chamelia.. co cweet,, kalo suka bilang ajaa,,… hehehe J
“ idih … siapa juga yang say Haii sama diia.. orang gue Say Haii sama… emm.. sama.. sama loe,, iya sama loe mas Broo…!”,   Ello mengelak dan mengeles pada Dino..

“ Sama gue ,, apa sama yang di depan gue,, ?? hahaayy.. ngeles aja loe bisanya..”, kata Dino..
“ yaa.. ya sam Loe lah,, masa sama dia,,,……”
                                                #o#O#o#

“ kenapa waktu dulu kamu bilang ,, kamu nggak say haii sama aku.. Bunglon? ,,, padahal aku tahu banget kalo kamu tuh nyapa aku..” keluh Chamelia
“ tapi nggak apa..  walaupun begitu, kamu pernah nolongin aku juga…”, chamelia mencoba mengingat masa itu.. saat Ello menolongnya..

                                                #o#O#o#

“ Sin ,, kita jadi kan nyari kado uLtah buat Keyla????”.., Chamelia berbicara kepada Sinta sambil berjalan mundur..
“ Awwass Mel..!! “ teriak Sinta ..
Tiba.. tiba..
‘Gubraakk..’
Ternyata Chamelia tersandung ember bekas mengepel,, tapi ia tidak basah sama sekali.. melaikan Ello lah yang basah. Karena Ello menahan Chamelia,, sehingga Chamelia Jatuh di pangkuannya..(Ello)
“ Ouuhh… Ello.. You’re so sweet.. “ ucap Dino..
“ Makasih yaa Ello..” mengucapkan kata dengan tersenyoem.. J

“ Huft.. jangan Ge’er loe.. tadi tangan gue reflek aja nangkep loe,, udah cepet bangun.. betah banget loe duduk di pangkuan gue.. berat tauu..!,,” Omel Ello pada Chamelia,,..
“ohh.. iyaa,, satu lagi.. kalo jalan tuh ke depan .. jangan ke belakang… ngertii !..” lanjut Ello..
“ yeee.. nggak usah pake sewoot gEtO kali Mass… Lagian Chamelia nggak minta bantuan Situ kok.. tangan loe aja yang kegatelan yang mau pegang-pegang cewek! “ , Bela Sinta..
                                                #o#O#o#

“ hahahaha……” Chamelia tertawa terbahak..
“ kalau ingat kejadian waktu itu luCu dehh..,,, Aku mau ketawa terus.. tapi pas kelas 2 kita nggak sekelas lagi,, kamu juga nggak sekelas sama Dino..,, malah kamu jadi anak nakal,, walaupun begitu.. aku tetep ngerasa kamu itu orangnya baik,,
Buktinyaaa…” , melihat foto Ello sambil mengenang masa lalu..
                                                #o#O#o#
          Anak – anak geng Blackers , begitulah mereka menyebut nama geng mereka, dengan leader Ello dan empat personil lainnya,  Rival, Deva, Rangga,Marcell.
Kegiatan mereka biasanya hanyalah NONGKRONG-NONGKRONG nggak jelas,and then yang paling penting mereka selalu mencari mangsa untuk diminta secara paksa uang si mangsanya itu alias “maLak”,,
          Suatu ketika di keramaian anak-anak yang sedang memanjakan lambung mereka dengan berbagai macam makanan di kantin sekolah,,, Rival dan Deva menghampiri Chamelia,,……
“ Weitss,,… Mau kemana?” Tanya Rival…
“ emm,,…mau..maauu.. jajan ke kantin sana,, !” jawab Chamelia gugup..
“ apa? Mau jajan? Maniez banget sih ngomongnyaa.. haha,,” kata Rival,,..
“ Ahh… udah Val nggak usah bertele-tele,,…!! “ kata Deva kepada Rival.. “ Cepetan!! Keluarin semua yang ada di kantong loe!. Cepetan!! “ lanjut Deva memaksa,,..
“ iyy..iya..iyaaa….” Chamelia merogoh kantongnya,,…

Tiba-tiba Ello, Rangga dan Marcell datang..
“ Stoopp.. ! berenti gue bilang” kata Ello..
“ Yang pertama Bos bilang Stop,, bukan berenti,, “ kata Rangga..
“ huss,, ikut-ikutan aja loe,,.. ! “ kata Marcell
“ lhoo,, emang kenapa??” Tanya Deva..
“ loe nggak Gentle bangett sihh??,, massa malakin anak Cewek,, “ kata Ello,,
“ bukannya selama ini kita cari mangsa nggak mandang mau cowok kek,, mau cewek kek,, babat abis,,…” kata Deva
“ yaaaa,, tapi nggak harus dia juga kale… loe liat aja tampang kayak gini , paling di kantongnya Cuma ada serebuu.. ngabisin tenaga aja malakin orang kayak dia,,..
Uddahh,, cari mangsa lain ajaa..” tegas Ello..
          Dan Geng Blackers pun meninggalkan Chamelia..
                                                #o#O#o#
‘’aku yakin ,kalau kamu itu orangnya baik.dan kamu tetap yang terbaik dalam hati aku…tapi aku ragu…adakah aku di hatimu???’’kata Chamelia…’’kamu selalu ada di fikiranku.ntah sejak kapan akupun tak tahu…mungkin sejak,…’’
                                               

                                                #o#O#o#
‘’Sinta cariin rok ganti dund…’’kata Chameliamengikatnya di pinggang
‘’aduh…gak ada mel…gua udah nyari kemana-nama,..’’jawab Sinta
‘’terus gimana nih,…’’
‘’Gue punya ide.loe jalannya mepet-mepet ke tembok aja mel,…’’kata keyla
Akhirnya Chamelia mengikuti saran keyla .tapi…saat sedang berjalan(mepet tembok)Chamelia…,mereka bertemu ello dan ellopun memperhatikan Chamelia…
‘’kenapa loe?”Tanya Ello
“mmm…”Chamelia hanya bergumam
“oh…palang merahnya(buat para pasti ngerti maksudnya apa) lagi berkiabar ya?”
Kata Ello
Ellopun langsung membuka jaketnya dan mengikatnya di pinggang Chamelia.
“yuk kita pulang,gue anterin loe ampe rumah,,,”kata Ello

Saat  perjalanan pulang menuju rumah Chamelia…,
“Ello loe itu orangnya baik juga ya?bener kata Dino.tapi,…kenapa cie loe kalo ngomong ama w selalu jutex…”kata Chamelia
“biasa aja akh…emang Dino ngomong apa aja ama loe…?”Tanya Ello
“mmm…ada deh…kamu itu kayak bunglon deh…sikap dan sifat kamu berubah-ubah.bentar baik,bentar jahat…kalo di depan orang lain kamu selalu jutex banget ama aku…tapi kalo gak ada orang lain,selain aku kamu baiiiiiikkkkk bangeddd… aneh auk…”tutur Chamelia
“ hahaha… sekarang kamu masih kayak bunglon yang dulu nggak yaa… sering berubah- ubah,, “ Chamelia tertawa geli mengingatnya.. “ kamu nggak pernah tahu kalau Dino pernah bilang gini ke Aku          ..”
                                                #o#O#o#
Sehabis dari kantin Chmelia mengahampiri sinta dan keyla yang berada di dalam kelas.
“sinta…sinta…kamu tahu nggak?”Tanya Chamelia.
“nggak lah orang belum di kasih tahu ”jawab sinta,, bercandaa..
“ yahh.. dengerin duluu,,, aku kan belum ngomong” jawab Chamelia…
“ itu apa lagi ngomong kaannn…” ucap Keyla,,
“ hehehe… tadi itu kan aku di palakin sama geng Blackers,, truss… aku di tolongin sama Ello,, “ kata Chamelia..
“ lhaa,, bukannya Ello itu geng Blackers,, ketuanya maLah… kok nolongin kamuhh..????” Sinta bertanya bingung..

“ iyyaaa,,.. tadi dia bilang kalo tampang kayak gue tuh nggak cocok buat di Palakin,, jadi mereka nggak jadi malakin aku,,.. hahahha..”
“ Mel,,….Mel,,… itu sich namanya loe di rendahin sama Ello,, bukan di tolongin,,….” Ucap Keyla..
“ oh,gitu ya?”ucap Chamelia lirih…
         
                   Dino yang mendengar percakapan mereka pun ikut nimbrung….
“gak juga lagi,sebenernya dia suka sama loe dari pertama loe ama dia ketemu mel…
Tapi….dia itu gak mau loe tahu kalo dia suka ama loe mel……coz dia itu orangnya pemalu and kurang pemberani,gue pernah nyuruh dia biar cepet-cepet nembak loe,tapi dia bilang dia belum siap and belum berani.makanya mel,waktu kita masih kelas 1 gue suka ngeledekin dia kalo lagi deket ama loe mel…itu maksudnya supaya dia nembak loe.eh,tapi dia malah makin ciut…”tutur Dino
                                                #o#O#o#

“hingga akhirnya kini kita udah lulus SMA,, dan hingga kini,aku belum tahu apakah kata-kata Dino bener atau nggak.sampai saat ini aku belum tahu kamu dimana. andai kamu tahu kini ku merindukanmu…”

Tak terasa air mata amel mengalir di pipinya….
“amel…”teriak ibu Amel
“ iya ma,ada apa?”
“Ada temen kamu tuh di depan,, “
“Siapa ma?”
“ gak tahu.ngakunya cie temen SMA kamu.udah temuin dulu sana…”

          Chamelia pun keberanda rumahnya dan menemui orang itu…betapa terkejutnya Chamelia ketika yang di lihatnya itu adalah …….
“BUNGLON….”
“hah?bunglon?”
“mmm…maksud aku Ello”
“o..iya,gue lupa kalau loe pernah bilang gue itu kayak bunglon…makasih ya…”
“makasih?buat apa?”
“karena loe masih iget gue…padahal gue kan selalu jutex sama loe…”
“bunglon andaikan kamu tahu,bahwa kamu selalu ada di hati aku…dan selalu kamu yang ada di fikiran ku.”kata hati Chamelia”o,ya…duduk dulu..”seraya mengajak Ello duduk
“Chamelia,kayaknya nama bunglon itu lebih berkesan ya di hati kamu…dari pada nama asli aku,,,boleh tahu kenapa?”
“seperti yang pernah aku bilang sifat kamu selalu berubah-ubah…kayak binatang bunglon…selain itu…”chamelia ragu mengatakannya
“selain itu apa?”
“kamu telah memberikan warna di kehidupan ku”
“Chamel maaf jika saat itu kata –kata ku menyakiti mu..tapi selama ini ada sesuatu di hati ku.sesuatu yang telah terpendam sejak tiga tahun lalu itu…semua karna aku tidak memiliki nyali untuk mengatakannya.itu semua tentang perasaan ini.”tutr Ello”Chamel,ada sesuatu yang ingin aku katakan pada mu”lanjut Ello
“ya,,apa?”kata Chamelia gugup karna hatinya berdebar-debar sejak Ello datang
“chamelia…maukah kau memaafkan ku dan(Ello ragu mengatakannya)jadi pacarku?”
“ bunglon…akhirnya kamu mengatakan hal yang selama ini ku nantikan,I’ waiting this moment”kata Chamelia dalam hati.”i…ya”jawaban atas pertanyaan Ello….


By: Chiefa Latiefa……
This story Iam Dedication for my friend
 “Nanda Novita”

0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates